Lompat ke konten

Definisi Tingkatan Produk Serta Contohnya

tingkatan product

Seorang pemilik bisnis atau manajer pemasaran harus memahami produk yang mereka jual. Tujuannya adalah supaya mereka tahu konsumen potensial yang tepat dan bagaimana cara mengkomunikasikan produk yang mereka jual kepada konsumen potensial tersebut. 

Salah satu hal yang perlu diketahui oleh marketer tentang produknya adalah tingkatan produk. Tingkatan produk adalah pembagian jenis produk menurut kegunaan dan manfaatnya. Apa saja tingkatan produk tersebut dan bagaimana tingkatan produk ini bisa membantu Anda mendefinisikan target pasar? Baca artikel berikut ini hingga habis ya.

Pengertian Produk

Dalam laman Wikipedia, kata product didefinisikan sebagai barang, sistem atau jasa yang dibuat untuk memenuhi permintaan konsumen. Adapun menurut Cambridge Dictionary, product adalah sesuatu yang dibuat untuk dijual biasanya setelah melalui proses industrialisasi atau melalui proses pertanian. 

Dari sini jelas bahwasanya produk adalah sesuatu yang bisa dijual entah itu barang seperti hasil pertanian atau komputer, sistem seperti software atau jasa seperti jasa distribusi, jasa marketing dan lain sebagainya. 

Pengertian Lima Tingkatan Produk 

Meskipun setiap produk dihasilkan untuk memenuhi kebutuhan konsumen, akan tetapi nyatanya perusahaan tidak bisa memenuhi kebutuhan “setiap konsumen”. Hal ini karena masing-masing konsumen memiliki preferensi sendiri-sendiri mengenai produk yang ingin mereka beli. Begitu pula dengan perusahaan yang hanya memiliki sumber daya terbatas. 

Oleh sebab itu, penting bagi perusahaan untuk menentukan segmen konsumen mereka. Philip Kotler, seorang ekonom dan ahli manajemen asal Amerika Serikat mengklasifikasikan produk ke dalam 5 tingkatan berdasarkan bagaimana cara konsumen menerima dan memilih produk yang mereka inginkan. Berikut ini 5 tingkatan produk menurut kotler:

  1. Core benefit (Manfaat inti): yaitu produk yang hanya menawarkan manfaat inti dengan tanpa manfaat lainnya. Contohnya, sebuah perusahaan hanya menawarkan rumah sederhana dengan tanpa perabotan yang berlebihan. Hal ini karena manfaat inti sebuah rumah hanyalah sebagai tempat berteduh dan beristirahat dari panasnya matahari dan teriknya hujan. 
  2. Basic product (Manfaat dasar): yaitu produk yang tidak hanya menawarkan manfaat inti tetapi juga menawarkan sedikit manfaat tambahan yang benar-benar dibutuhkan oleh konsumen. Misalnya dalam kasus pemilihan rumah adalah jarak rumah dengan tempat kerja dan lain sebagainya. 
  3. Expected product (Produk yang diekspektasikan oleh konsumen): yaitu produk yang telah memiliki karakteristik tertentu yang sesuai dengan ekspektasi konsumen. Ekspektasi ini sendiri pun bisa diperkirakan melalui jumlah pendapatan, pekerjaan dan usia konsumen. Contoh expected product dalam kasus rumah adalah ketika konsumen membeli rumah seharga 1 M tentunya dia memiliki ekspektasi tertentu terhadap rumah tersebut entah itu desainnya, lokasinya atau bahkan furniturenya. 
  4. Augmented product (Produk tambahan): yaitu produk tambahan yang mendukung expected product dan core benefit produk tersebut sehingga nilainya lebih baik dibandingkan pesaing. Misalnya, rumah yang dijual dibangun dengan minimarket atau supermarket di sekitarnya sehingga konsumen akan lebih mudah membeli kebutuhan sehari-hari.
  5. Potential product (Produk potensial): yaitu produk yang sudah ditambah dengan segala nilai-nilai tambahan (augmented product) dan perkiraan bagaimana produk tersebut bisa berevolusi dikemudian hari. Misalnya, marketer perumahan tidak hanya menawarkan rumah yang dekat dengan jalan tol dan swalayan tetapi juga memberikan tambahan kalau jalan tol yang baru jadi tersebut kedepannya bisa mempermudah masyarakat untuk ke pusat perkantoran. 

Contoh Tingkatan Produk

Jika dalam penjelasan di atas contoh yang digunakan adalah perumahan, maka mari kita ambil contoh tingkatan produk pada industri lainnya berikut ini:

Di bidang usaha penginapan

  1. Core benefit (Manfaat inti). Manfaat inti adanya sebuah penginapan adalah supaya orang yang bepergian dapat tempat untuk berteduh dari panas dan hujan, terhindar dari kriminalitas jalanan serta dapat memenuhi kebutuhan sehari-harinya seperti, mandi atau buang air.
    Dalam konteks penginapan, core benefit ini ada pada penginapan sederhana atau penginapan dengan model bunk bed and breakfast yang hanya menawarkan kamar tidur berisi dipan, kasur dan kipas angin saja. Dengan fasilitas ini, tamu masih bisa istirahat dengan nyenyak meskipun harus berbagi kamar mandi dengan orang lain.
  1. Basic product (Manfaat dasar). Sama seperti rumah, manfaat dasar yang bisa dipilih dalam bisnis penginapan adalah lokasi yang strategis dan kamar mandi dalam yang memberikan privacy. Sebab privacy adalah hak semua orang dan umumnya orang bepergian bertujuan untuk ke lokasi tertentu seperti, lokasi wisata, kampus atau perkantoran.
    Tidak jarang dengan harga sewa yang sama, pengunjung sebuah penginapan sederhana diminta untuk memilih antara penginapan dengan kamar mandi dalam tapi agak jauh dari kota atau penginapan dengan kamar mandi bersama yang lokasinya dekat kota. 
  1. Expected product (Produk yang diekspektasikan oleh konsumen). Dalam kasus bidang usaha penginapan, biasanya konsumen pasti akan setuju apabila sebuah penginapan memiliki kamar mandi dalam dan terletak di pusat kota atau dekat tempat wisata. 
  2. Augmented product (Produk tambahan). Fasilitas tambahan yang bisa menunjang sebuah penginapan dibandingkan penginapan lain dengan harga yang sama seperti, adanya kolam renang, restoran, fasilitas sarapan, sewa sepeda motor dan mobil.
  3. Potential product (Produk potensial). Produk potensial dalam usaha penginapan seperti, kualitas dan nilai artistik desain penginapan tersebut apakah sesuai selera dengan generasi muda saat ini atau tidak. 

Di bidang fotocopy

  1. Core benefit (Manfaat inti). Manfaat inti usaha fotocopy adalah supaya pelanggan bisa menyalin dokumen yang mereka inginkan dengan cepat dan tepat.
  2. Basic product (Manfaat dasar). Contohnya penguasa fotocopy menyediakan fotocopy dokumen yang cepat, materai, sedikit alat tulis dan lem sehingga konsumen bisa menyalin dan menandatangani dokumen tersebut seketika. 
  3. Expected product (Produk yang diekspektasikan oleh konsumen). Pelanggan berekspektasi tempat fotocopy tersebut bersih, petugasnya ramah serta dapat menghasilkan fotocopy yang cepat dan tepat (tidak tertukar). 
  4. Augmented product (Produk tambahan). Dalam kasus usaha fotocopy produk tambahan ini bisa berupa jasa edit foto dan dokumen, jasa scan, laminating dan press mika dokumen serta menyediakan berbagai alat tulis yang sekiranya menunjang bisnis fotocopy tersebut. 
  5. Potential product (Produk potensial). Menyediakan layanan pesan antar fotocopy dokumen dan fotocopy dokumen berwarna adalah salah satu produk potensial yang bisa dikembangkan oleh sebuah bisnis fotocopy. 

Bagaimana Tingkatan Produk Bisa Membantu Pemasaran

Konsumen dengan kebutuhan rumah atau penginapan yang hanya memiliki core value saja pasti berbeda dengan karakteristik konsumen yang juga mencari fasilitas tambahan dan nilai investasi (potential product). 

Sederhananya adalah, jika Anda menjual rumah dengan halaman luas dan kolam renang di belakangnya, maka target konsumen Anda bukan masyarakat dari kelas menengah bawah atau dari kalangan pekerja yang hanya mencari rumah sederhana dengan fungsi dasarnya. Ini artinya, komunikasi marketing yang Anda lakukan akan salah sasaran jika menarget karyawan pabrik atau karyawan perusahaan level bottom managerial.

nv-author-image

Farichatul Chusna

Farichatul Chusna merupakan salah satu finalist PKM-Kewirausahaan Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional tahun 2016. Selama menjadi mahasiswa di Fakultas Ekonomi dan Bisnis UGM, Chusna aktif mencari dan mengeksekusi ide bisnis yang menarik dan inovatif.View Author posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.